Catatan KH. Said Aqil Siroj: Bertauhid di Zaman Ujian

Catatan KH. Said Aqil Siroj: Bertauhid di Zaman Ujian

April 2, 2020 0 By admin

Manusia terdiri dari jiwa dan raga. Sebagaimana raga yang selalu berubah ubah, jiwa juga. Raga bisa sakit, bisa sehat. Dari muda jadi tua. Cerdas cemerlang tiba tiba pikun dan pelupa. Iman dan tauhid pun juga begitu. Iman turun naik. Hati mudah bolak balik. Sebab, watak alamiah hidup adalah perubahan. Boleh jadi hari ini seseorang beriman, besok belum tentu; hari ini bermaksiat, besok mungkin sudah bertaubat. Apalagi di zaman mihan, yang penuh cobaan dan ujian, seperti sekarang, beriman dan bertauhid bagaikan menggenggam bara api. Bila tidak waspada diri, perubahan sedikit pun, semisal merebaknya virus corona, bisa saja membuat iman tauhid sirna. Hilang kepercayaan pada kuasa dan kehendak Tuhan.

Padahal, perbedaan orang beriman dan tidak beriman juga sangat tipis. Orang beriman melihat keterlibatan Tuhan di balik setiap peristiwa dan perubahan. Sedangkan orang tidak beriman terjebak dalam realitas materiil yang lahiriah semata. Mereka tidak percaya pada Tuhan. Imam Junaid Baghdadi memaknai tauhid sebagai “makna tadhmahillu fihi al rusumu wa tandariju fihi al ‘ulumu, wa yakunu Allahu ta’ala kama lam yazal”; sebuah makna atau pengertian yang mampu menekuk segala rupa dan merangkum segala pengetahuan, dan Allah ada selama lamanya. Pengertian tauhid ini juga disebut ma’rifat, yakni mengenal Allah dengan benar. Dengan ma'rifat semacam itu, realitas yang beragam dilipat dan Allah Yang Maha Absolut tanpa dan tanpa akhir. Imam Junaid berkata, “ketahuilah, ibadah kepada Allah yang pertama adalah ma’rifat tentang Nya. Pokok utama ma’rifat Allah adalah mentauhidkan Nya.”

Ketika wabah menelan ribuan nyawa, sebagian pulih dan sebagian wafat, tenaga medis dan ulama berjuang dengan cara masing masing, orang bertauhid punya satu pengetahuan: Allah di balik segalanya. Sehingga tidak perlu cemas berlebihan dan takut berlebihan. Kondisi psikosomatik begitu merusak kesehatan juga iman dan tauhid. Tauhid paling murni adalah Tauhid Dzat, yakni menafikan sifat sifat maupun Asma Allah. Manusia mentauhidkan Allah dengan Allah sendiri. Namun begitu, pengalaman tauhid Dzat ini tidak mudah didapat, kecuali oleh orang yang dibimbing langsung oleh Allah. Selanjutnya, Tauhid Dzat ini disertai sikap tashdiq (pengakuan) tentang Allah. Ini buah manis Tauhid Dzat. Dengan bermodal hati yang sudah tashdiq, seseorang bisa tulus menerima kenyataan dan pernak pernik kehidupan lainnya. Sekalipun itu pahit dan getir.

Warna warni dalam realitas hidup dipahami sebagai wujud kehendak dan kuasa Allah, termasuk adanya wabah corona pun. Ia tetap akan berikhtiar mencari obat kesembuhan, karena begitu memang sunnatullah. Namun, ia bertawakal dalam kepasrahan total, sebagai wujud pernyataan bahwa hatinya sudah tashdiq. Tashdiq itu sendiri pintu masuk ke fase lebih tinggi, yakni tahaqquq (kemantapan penuh) tentang Allah. Jiwa orang yang sudah tahaqquq menjadi lebih tegar, lebih tangguh dalam segala medan, tidak split (terbelah). Perubahan eksternal yang tak terkendali atau peristiwa alam yang terjadi di luar kemauan manusia sama sekali tidak berpengaruh negatif. Rileks dan santai menghadapi musibah dan bencana. Maqom tahaqquq membuahkan Wushul. Dalam maqom wushul ini, orang bertauhid mendapatkan bayan (keterbukaan) dan kasyaf (penyingkapan). Rahasia rahasia Allah dan rencana rencana Nya dalam kehidupan duniawi maupun ukhrawi dipancarkan ke dalam hati sang hamba. Namun, pencapaian ini berbeda beda bagi setiap orang sesuai kehendak Allah atasnya.

Bayan dan Kasyaf melimpah ruah, unlimited, dan sering membuat manusia mengalami kebingungan ilahiah (hairoh). Dalam kondisi hairoh tersebut, bayan dan kasyaf menghilang. Sifat sifat dan Asma Allah tidak muncul lagi. Perhatian utama bagi hati sang hamba hanya Dzat Allah semata. Imam Junaid al Baghdadi menyebut kondisi Hairoh ini sebagai tadhmahillu fihi al rusum wa al ‘ulum wayakunu Allah ta’ala lam yazal. Yaitu, meleburnya segala bentuk dan segala pengetahuan (kesadaran). Yang ada hanya Allah selama lamanya. Dalam kondisi yang melebur itu, seseorang memahami Haqiqotul Wujud dan menyaksikan Haqiqotus Syuhud. Dua istilah ini menggambarkan tentang pemahaman seseorang mengenai realitas dengan benar, dan menyaksikan kebenaran itu tunggal.

Haqiqotus Syuhud membuat manusia tidak terjatuh ke jurang kesalahan dalam memahami kehidupan. Di kehidupan ini, mereka khudur (hadir) bersama Allah. Kebersamaan yang menghilangkan kemampuan membedakan antara jiwa dan raga, dan perubahan perubahan yang menimpa, baik dari internal maupun eksternal. Al rusum dan al ‘ulum telah lebur, sirna, muspra. Perjalanan tauhid ini begitu panjang. Tetapi digambarkan sederhana oleh Imam Junaid al Baghdadi sebagai "al khuruj min dhaiqi rasuli al zamaniyah ila sa’ati fana’i as sarmadiyah." Yakni, keluar dari temporalitas yang sempit menuju keabadian fana’ yang luas. Sesuatu yang temporal (berubah ubah) banyak macamnya, seperti perasaan susah dan senang, kondisi sehat dan sakit, rasa kecewa dan kepuasan syahwat, pengetahuan dan kebodohan, dan seterusnya. Tauhid itu, bagi Imam Junaid, jalan pembebasan dari temporalitas.

Wabah corona, misalnya, bagian dari temporalitas. Jadi, wabah ini pasti berlalu, entah cepat atau lambat. Karenanya, mampu keluar dari perasaan takut, khawatir, dan cemas berlebihan akan perkara temporal adalah bagian dari cara bertauhid yang benar. Sebaliknya, terjebak dalam kurungan temporalitas dapat menggoyahkan iman. Sudah saatnya kita semua selalu memohon taufiq dari Allah, agar hati kita dibimbing pada tauhid dan iman yang benar, termasuk dianugerahi ketenangan hati, kebahagiaan, kesehatan, kepuasan menerima kenyataan, dan kesejahteraan lahir batin.